Throwback Thursday #1 : Showcase Fynn Jamal // Big Hug Burger // Chemistry Lab Cafe

Hello!

Saja nak throwback hujung minggu yang awesome. Sorry kalau ada sebarang kekurangan info. Masa tu tak terfikir pun nak blog. Haha. Bayangkan 5 tahun tak blog? Sebab blog la orang ambik gambar sakan kan? Sebab blog jugak la orang ada buku nota khas untuk tulis ideas kan? Ingat aku tak tau? Come on. Aku bekas blogger tegar. Haha. Dah berapa kali delete blog. Lebih 4 kali rasanya. Harapnya kali ini aku dapat setia berblogging semula. Haha.

28.7.2015 
Jumaat

Aku ingat lagi masa tu aku dekat office. Tiba tiba ada notification masuk. Kawan aku tag dekat gambar Kak Fynn. Katanya nak buat showcase and ada tickets untuk early birds. Makanya? Berebutlah semua sebab tickets untuk early birds tak banyak. Limited katanya. Bukan apa, aku follow Fynn Jamal dari tahun 2007 kot. Masa tu zaman kegemilangan Rantai Art Event.Aku ingat lagi masa tu band underground tak boleh terima mainstream. Ada la banyak issue issue zaman dulu. Kalau aku cerita balik, tak jadi la nak cerita pasal throwback aku. Haha.

Zaman kegemilangan Rantai tu, memang best. Masa tu la aku kenal Kak Fynn. Tahun 2007 dekat The Red Bungalow. Dengan converse dia. Sampai sekarang tetap dengan Chuck Taylors. Pujaan hati kot. Selesa pun ya. Aku mula stalk MySpace (zaman tu FB tak ada. Mark Zuckerberg tengah bodo bodo alam lagi)

Masa tu la aku baca puisi dia. Aku jumpa blog. Aku jumpa YouTube. Masa tu aku remaja. Dia pun remaja. Kepala liar. Pada aku masa tu, memang aku banyak memberontak. Sampai aku penat. Aku pilih untuk slow down sikit. Focus jadi manusia balik. Penat lari dari masalah sebenarnya. Dah la lari, sakitkan hati mak bapak. Tak best wey. Ada sebab bagi setiap orang kenapa dia berontak. Tak semua yang pernah berontak, tak terkesan. Walaupun dia dah move on, dah mula hidup baru, kesannya tetap ada. Adik-adik yang baca, jangan tiru lagak ngeri ini. Berontak berpada-pada. Jangan menyesal macam aku. 

Aku jenis manusia tak pandai tunjuk perasaan. Aku tak pandai luahkan. Kalau menulis, aku beria-ia kentang. Hakikatnya? (sebab hakikatnya bukan begitu. eh tetibah?) Cakap la sayang macam mana pun, aku macam tu jugak. Macam mak aku, kadang kadang datang peluk cakap sayang. Muka aku macam tu jugak. Sampai dia kena tanya banyak kali nak confirm betul ke aku sayang dia jugak. Gitu la gamaknya. So bila jumpa manusia yang spesis macam aku, kau rasa? Aku terus minat dekat dia. Aku jadi lagi giat menulis. Aku rasa dari aku tadika, aku selalu bagi mak aku surat. Kalau aku marah, lagi banyak surat aku bagi dekat mak aku. Aku tak tau la dia simpan ke tidak. Kalau bagi bapak aku? Belum baca lagi dah kena hambat. Jangan main gila. Banyak yang aku tulis, aku buang. Tu cara aku nak luah perasaan. Bila dah buang, aku tak nak ingat lagi. 

Bila aku baca puisi Kak Fynn, aku boleh relate. Aku boleh menangis. Aku boleh marah. Aku boleh rasa macam macam. Untuk orang yang minat sastera, jiwa dia lain. Pada aku, honestly, sastera bukan setakat membaca. Puisi bukan setakat menulis. Ada jiwa dalam tu. Baca puisi, kena rasa, kena fikir. Masalah manusia zaman sekarang, diorang tak suka membaca, apatah lagi berfikir? Hakikatnya banyak. Aku perhatikan saja. Sebab tu dia banyak melodikan suara hati dia. Dia nak orang dengar. Dah orang malas baca kan? Dengar je la. She is not a singer. She is a writer and a storyteller. Bila aku cakap pasal Fynn Jamal, selalu respon yang aku dapat..

"Suara dia bukan sedap pon!"

You damn right. She does not have the best voice in this whole wide world. Dia sendiri mengaku. Sebab dia bukan penyanyi. Dia penulis. Get the facts right. Wah gitu aku pertahankan Kok Pin aku. Sebab aku sayang dia. Aku tak dapat nak zahirkan macam mana. 

Tak semua orang boleh tadah telinga
Dengar masalah kau semata
Tak semua orang boleh jadi suara
Jadi wakil untuk semua

Itu yang kau dapat kalau kau jadi wakil untuk semua. Dia tahu. Takkan dapat lari dari keji manusia. Tapi dia dah redha. Janji dia dapat bantu sehabis daya. Sebab tu aku sayang dia.

Ok. Kembali pada asal.

Disebabkan aku rindu, aku cepat cepat beli tiket early bird! Alhamdulillah dapat! Sepanjang minggu aku tak dapat focus kerja. Aku lupa semua. 

17.8.2015
Ahad.

Hasil merebut. Haha

Memandangkan event tu dijalankan di KLPAC, which is my fave place in KL, aku bertambah super excited. Dari aku habis SPM aku teringin nak join Theatre. Aku nak jadi penulis. Aku nak duduk dekat KLPAC ni. Tapi endingnya aku jadi seorang Akitek sendu. 

Ambik feel. Ambik bau. Tenangkan fikiran. 

Masa lampu dah mula bukak, asap dah keluar, aku dah mula kelam kabut cari tissue. Aku tau, aku confirm, aku mesti menangis sepanjang show. Bukan sebab aku ni big fan Kak Fynn, sebab feel tu. Aku dah pastikan asap tu bukan dari Vape. Kalau dari Vape, aku tekan Vape tu sampai masuk anak tekak si penyedut. Sebelum Kak Fynn keluar stage, ada bunyi suara dia baca puisi. Masa tu aku dah menangis. Show belom start lagi padahal. Kau rasa?

Kakak kitew dah keluar.

Aku tak surprise dia keluar pakai cape and serba hitam. Sebab dia memang misterius orangnya. Luar nampak macam kelam kabut, tapi bila dia baca puisi dia, baru kau kenal siapa Kok Pin tu sebenarnya. Eh kejap. Pintu? Hahambar.

Masa ni aku rasa hingus aku dah beku.

Asal masuk puisi baru je aku dah mula cari tissue baru. Tissue basah semua aku selit dalam beg. Sepanjang performance aku tutup mata. Aku cuba tolak suara sendu beliau. Lagi lagi bahagian Juna dengan Ayahanda. Sebagai seorang yang rebellious, dosa aku dengan mak bapak, tak terhitung tingginya. Aku tak nafikan. Bila aku pilih kawan. Aku abaikan bapak aku yang tunggu dekat rumah. Dia telefon, aku matikan volume. Okay aku dah mula sebak. Move on kepada seterusnya!

Aku nekad nak duduk line paling depan!

Meet & Greet session. Masa tu show dah habis. Aku pun tak faham kenapa semua tak nak keluar. Haha. Kitorang dah keluar dulu dah. Aku tanya counter, meet & greet session dekat mana. Terus aku duduk situ. Kawan aku dah bagi signal jangan gerak. Siot je. Kak Fynn sampai sampai je meja, mata dah bengkak bengkak, mata dia dah berair. Rupanya Abang Tri buat surprise untuk dia bawak bunga dengan balloon. Comel gila. Aku ni kalau nampak orang menangis, hmm aku pun menangis walaupun aku tak tau apa sebab musababnya. Aku orang yang paling tak boleh dijemput masa majlis akad nikah. Percayalah. Aku akan menangis. Walaupun aku tak kenal siapa pengantin tu. Aku ingat lagi masa kenduri siapa entah aku menangis, ada orang tanya

"Anak ni kawan pengantin perempuan ke?"
"Taakkk. Bbbbukan"

Kau bayangkan nak jawab masa tu dengan suara getar getar menangis? Macam bodo. Aku tak boleh la bab bab 'Bapak-serahkan-anak-dekat-lelaki-lain'. Sebab pada aku, ish. Malas nak cakap. Nexxtt.




Yay! Walaupun Abang Tri tak famous macam Kak Fynn, aku rasa macam dia layak untuk dihargai. Tak semua suami boleh tabah. Tak semua suami boleh ketepi bila orang nak tangkap gambar dengan isteri. Sebab dia jugak, Kak Fynn dah berubah jadi yang lebih baik dan Solehah. I couldnt ask for more except for Allah to bless her with all His Mighty. 

Dari pagi aku tak makan sebab show ni. Aku rasa aku banyak menangis pun sebab aku lapar sebenarnya. Haha. Korang jangan tipu la. Ada satu tahap kalau korang lapar sangat, korang menangis. Korang je tanak mengaku. Choi! Maka berangkatlah kami ke Big Hug Burger, Subang Jaya. Sebab kawan aku tu beria ajak aku makan sini. Dia kata hari tu masa Rantai Event, Big Hug Burger ni ada bukak trak. Aku mana la tau. Dah tua tua ni, dah kurang sikit la nak aktif luar rumah. Duduk rumah tengok Nona je la paling paling pun. Haha. Teruk noh tua aku kan? 26 baru. 

Aku order burger biasa je. Aku lupa nama dia.

 Soft Shell Crab burger. Roti boleh pilih nak roti arang atau roti biasa.
Kentang pun boleh tukar dengan frankfurters (atau bahasa biasa, hot dog)

Well, the deco was not bad at all. I am quite impressed.
Cuma the location of the shop, to me agak tersorok sikit. Kalau yang jumpa,, jumpa la.
Aku ni, pakal ada member nak bawak. Kalau tak? Sebab mana taknya,
signboard kedainya dekat lorong belakang tu ha.

Since masa tu aku tak terfikir nak bebel sepanjang ni, aku tak berapa nak peka sangat dengan harga and details lain. Tapi harga dia memang berpatutan. Aku rasa dalam sebiji burger, besar and banyak macam tu, tak lebih RM20. Okay la kan? Aku bajet Soft Shell Crab tu mahal, rupanya tak lebih pun RM30. Yang paling aku tak expect mula mula..


Ada teddy bear. Haha. Mungkin tu la sebabnya kenapa dia namakan kedai tu Big Hug ye dak? Lagi besar dari aku. Beratnya aku rasa, dua kali berat badan aku. Haha. Serious berat. Terpaksa la makan sebelah dia ni ha. 



Kenyang nok! Masa tu tak ramai orang, sebelum manager dia datang cakap 'buat macam rumah sendiri', aku dah terlebih buat dulu sebab aku boleh baca dari lenggok and gerak anak mata dia. Ewah! Haha!

Sesiapa yang teringin nak makan sini, boleh la pergi cari. Ni ha alamat dia..

Big Hug Burger,
CT-G-03, Subang Square Corporate Tower, Jalan SS15/4G, Subang Jaya.
Tel: 03-5613-4788
Closed Mondays.

Lepas makan and tangkap gambar semua, aku semacam rindu dekat bakal Boyfriend aku yang baru baik demam tu. Mana taknya, dengar macam teruk dia demam. I is risau boyfriend i sakit. Maka kami berangkat ke bangi. Member ajak lepak dekat Chemistry Lab Cafe. Aku tak pernah lepak cafe ala ala hipsturr zaman sekarang ni. Haha. Nak la feeling hipsturrr and suwek suwek macam dak dak urban KL.

Ni la bakal boyfriend aku. Nama dia Emir Fath! 

Aku dapat rasakan dia akan jadi seorang jejaka yang handsome di masa akan datang! Awal awal aku dah book & panggil member aku bonda and laki dia, merangkap member aku jugak, ayahanda. Pedulik apa aku! Aku akan pastikan dia suka dekat aku. Aku akan tatang dia ibarat minyak RON 97 yang penuh!

Emir cakap "You need to shave, girllll!"
Aku cakap "Grow a beard!"

Sebenarnya masa Showcase tu aku kena tarik untuk interview oleh akak akak comel ni. Dia paksa. Aku macam kesian. Job macam diorang ni akan jadi lebih susah dengan orang yang tak nak bagi kerjasama. Nawaitunya, hendaklah aku kurangkan susah dia.

Maka inilah balasannya. Mak masuk TV kejap hari tu nok. Haha!

Memang aku tak nak bagitau kawan kawan aku. Sebab confirm dan lagi sahih, aku akan kena bahan. Tapi aku terlepas jugak cakap dekat seorang kawan yang gemuk durjana.

"Weh kau masuk TV Channel berapa?!"
"Ada lahhh!"
"Ok!"

*Beberapa jam kemudian*

"Kelakor siak muka aku dalam tv. Kenapa diorang tak pakai camera 360?"
"Ada lagi tak muka kau?"
"Mana ada lagi dah! Habis!"
"Eh ye la ek. Buat apa nak lama lama. Bukan kau Fynn Jamalnya pun."

.. dan perbualan menjadi bisu. Dingin angin mencucuk ke tulang.
Dingin lagi hati aku setelah menerima respon yang mega jahanam.

Oh well.. thats what bitches best friends are for. Kalau sehari diorang tak bahan kau, seolah macam matahari kurang bersinar pada hari itu.

Sekian,
AisyaAzman


 

Thank You For the Time Spent, Guys. Do Leave A Comment!

No comments :

Post a Comment

Hello Bloggers, do read my 'About Me' and 'Disclaimer' section before you leave a comment & play nice!

COPYRIGHT © 2016 AISYAAZMAN.BLOGSPOT.MY | ALL RIGHTS RESERVED