Hello Outdoor Adventures! : Bukit Gasing 1.1, Bukit Broga, Bukit Batu Chondong

Elo!

Here comes another entry about my hiking adventures. I have to say, i'm kinda addicted to it. Seperti entry sebelum ini, aku ada tulis aku akan repeat Bukit Gasing sebab aku tak dapat habiskan expedition tu. Terus terang, aku rasa tak puas. So there i was, repeating at the same spot. Letih tetap letih. Aku manusia. Bukan robot. Haha.

So mari mula!


15.10.16 : Bukit Gasing 1.1

Hoho. Lessons learned! Pertama sekali, be on time. Sebab masa adalah sangat penting when it comes to hiking sebab faktor cuaca pun satu hal, walaupun redup ditutupi pokok pokok yang besar, kadang kadang tu tak ada angin lansung. Tengok musim jugak. Memandangkan kita bermusim tropikal, hujan tu sangatlah selalu dan kadang tak boleh jangka. 

Have to be honest, aku sedikit gementar untuk ekspedisi kali kedua sebab masa kali pertama, aku hampir pengsan. Tapi disebabkan dah kena sound hari tu, maka aku dah buat persediaan dari segi pemakanan dan juga tidur yang cukup. Untuk ekspedisi kali ini, cuma aku berdua dengan bestfriend aku dari zaman belajar lagi, Ika. Hujung minggu, ramai jugak yang beriadah dekat sini, jadi kami tak berapa risau sesat atau jadi apa apa. Memang pengunjung tak putus.

Penat memang penat wey. I am not kidding. Aku punya mengah tu, kalau tiup bara api, boleh bakar satay aku rasa. Haha. Masa tu aku bersyukur dengan nikmat untuk bernafas. Aku layankan je la track dia yang kejam tu. Menurut Ika, track yang dia bawak aku tu, kira paling senang. Track yang selalu orang lalu and sudah disediakan. Dalam kepala aku, aku layankan je la. Aku jalan je. Malas nak fikir penat. I said to myself

"You ask for it! You are almost there!"

Aku ingat aku dah nak sampai, rupanya lama lagi. Jumpa pulak track bertangga. Jahanam betei! Aku nak mengamuk je rasa. Haha. 


Kau faham tak bengang di macam mana? Haha. Kalau sama besar semua tak apa.
Nampak baju biru tu? Itu Ika la tu. Aku batak sangat nak ambik gambar bagai.
Haha. Laju betul dia. 

Aku ingat lagi masa belajar dulu, dia lagi gemuk dari aku. That was 2008. Meh aku tepekkan throwback sekejap. Haha! Kalau dia tau ni mati aku.


Of course la yang paling cantik, jelita dan kurus tu aku. Haha. Yang tengah tu la Ika.
Kan aku dah cakap, dia lagi gemuk dari aku.

Ok berbalik kepada hiking, kita tak boleh cakap yang kurus akan sentiasa lebih kuat dari kita. No. Kadang kadang yang kurus tu yang paling pancit daripada yang gemuk. Sebab stamina, kita tak boleh jangka. Yang kurus, tidak semestinya fit. Remember that. In this case, Ika mungkin lebih besar dari aku, tapi stamina and mental dia kuat. Sejak daripada hari tu, aku nekad untuk workout lebih lagi dan of course, kuatkan mental. Bukan sahaja fizikal.

Tapi setelah penat lelah memanjat bagai, akhirnya terubat jua bila jumpa


The famous hanging bridge! Haha. Excitednya aku. 

Tapi disebabkan hujung minggu, makanya kena beratur. Sabar je lah. Nak buat macam mana. Kita dah nak mula naik jambatan, orang sebelah sana pulak nak mai ke seberang sini. Kena ada sifat toleransi okay, kawan kawan?

Masa ni peluh aku merecik jangan cakap. Memang menitik nitik. Dalam aku sibuk layan trek nan kejam, aku tersadung akar pokok. Bergolek la jugak macam hindustan. Haha. Habis pipi aku cium tanah. Ika pusing, of course dia gelak dulu. Biadap. But it was fun. Masa tu la aku belajar, kalau masuk hutan, kena jaga jaga jugak mana yang kita pijak dan lalu. Akar berselirat. Aku pun terlalu asyik tengok pemandangan hijau lagi mendamaikan gitu.



Alololo, kesian cik echa jatuh. Tapi kita okay je. Bila seluar kotor macam ni
rasa macam adventure habis dah kau. Haha. Feeling kena lebey~


I reached the peak! Haha. Tak ada view pun sebenarnya. Biasa biasa je.

Maka bermulalah proses penurunan bukit. Ya Ampun, memang orang kata turun tu best, tapi dengan beban berat badan aku, lutut aku sakit. Aku redha je la. Macam biasa, aku layankan je la track dia tu. Kau jangan terkejut la kalau nampak makcik pakcik Cina yang berjalan lagi laju dari korang. Haha. Botol air mineral satu je dia bawak. Itu pun yang kecik. Adeh, Sambil sambil menurun bukit tu tangkap gambar kenangan.


Ini suspension bridge lagi satu. Aku rasa aku jumpa jambatan ni dulu, baru aku 
jumpa jambatan yang tadi. But i like the other one better sebab dia guyang guyang. Haha


Selamat sampai bawah! Aku bersyukur habis bila jumpa tanah rata. Haha.
Baru merasa dapat jalan macam manusia normal.

Nak tau bahagian yang paling bummer? Bila Ika bagitau sebenarnya itu puncak tipu. Ada puncak lebih tinggi iaitu di Kuil yang terletak di atas sekali. Katanya track situ agak kejam. Haih! Nampaknya kena repeat Bukit Gasing lagi sekali!


22.10.16 : Bukit Broga

Guys, please focus on the dates okay. Dari awal entry sampai ke entry entry selepas ini, kalau ada yang perhatikan tarikh, mungkin ada yang kata aku gila. Haha. But there's nothing wrong with doing something that you love. Right?

Ini merupakan kali pertama aku mendaki Bukit Broga. Sebenarnya dari dulu aku nak naik. Masa dia mula mula viral dulu. Cantik betul. Bila Ika ajak, aku terus setuju. Bila dah dapat kasut hiking yang sesuai, rasa sedap pulak nak hiking. Aku tak tau la entry mana satu aku nak bebel pasal keselamatan and pemakaian masa hiking. Haha. Nanti la ya?

Memandangkan mendaki Bukit Broga dah dirancang awal, Ika ajak aku tidur rumah dia yang terletak di Petaling Jaya sebab keesokannya Kak Aini akan datang ambil kami dari rumah Ika. Awal pagi lagi aku dah terjaga, siap siapkan diri, mandi, isi air dan sebagainya. Seawal jam 5 pagi kami dah mulakan perjalanan ke Bukit Broga yang terletak di Semenyih. Seeloknya bila kita pergi hiking sama sama ni, kita amalkan konsep carpooling. Senang. Jimat. Tidak memudaratkan alam sekitar. Gitu.

Kami tiba di kaki Bukit Broga lebih kurang hampir ke jam 7 pagi. 
Aku sengaja state masa sebab gambar gelap. Haha

Setibanya di sana, aku agak terkejut jugak sebab tiba tiba kena handle sebilangan kanak kanak dari sekolah rendah untuk ekpedisi mereka di Bukit Broga. Aku agak takut sebab aku sendiri pun, tak la sekuat mana. Tambah pulak, i wasn't informed earlier and i am not mentally prepared. 

Ramai lagi sebenarnya.

Ada la juga beberapa orang guru yang turut serta untuk selia adik adik ni. Lepas dah diberikan taklimat, baru la ekspedisi bermula. Macam biasa, baru berapa langkah, aku dah mula mengah. Lepas sorang sorang adik adik ni potong aku. Haha. Rasa tercabar sekali lagi. 

Ika terpaksa tinggalkan aku sebab kami ditugaskan untuk menjaga adik adik ni. Memandangkan aku tak berapa fit, aku awal awal tak boleh jaga budak budak ni. Aku suruh je diorang pergi dekat cikgu cikgu diorang. Aku jalan slow slow sampai la aku tahu Bukit Broga ada tiga puncak. Jahanam! Haha. Aku gagahkan diri jua. Sepanjang pendakian aku, aku naik dengan seorang cikgu. Tapi bukan cikgu sekolah budak budak ni, tapi kenalan kak Aini. Dia pun tak berapa fit juga. Sampai di puncak pertama, dia kata

"Aisyah naik dulu, akak kena teman student ni"

Nak tak nak, aku gagahkan diri jua. Aku takut sebenarnya sebab aku tak ada kawan. Aku nampak kumpulan budak budak ni pun makin lama makin kecil je depan mata. Makin jauh. Allahu. Tak apa. Aku gagahkan jua. Sampailah aku dengar Ika jerit dari puncak ketiga

"Cepat lah gemok!"

Eh, dah sampai rupanya. Bongok betul. Haha. Yang paling kuaja nya, sampai puncak ketiga, aku tak sempat duduk, bebudak tu dah standby nak turun. Diorang dah sampai lama dah. Ah! Jahat! Aku tak sempat ambik nafas!

Masa turun la paling aku suka. Siap berlari lari lagi. Tapi bila nampak spot yang cantik cantik, maka bergambar lah kita

Bukit Broga dah semakin ramai pengunjung.
Sampah jangan cakap la. Merata!


Nampak tak semut semut manusia belakang tu?
Haha. Segan jugak aku berdiri atas batu ni.

Pemandangan Bukit Broga yang mencuri hati ramai pengunjung

Someone kena remind aku, kalau gambar blog, semua landscape please?!
Haha. Focus on the view. Focus on the view!

Bergambar kenangan sebelum turun. Ada la jugak cikgu lelaki
yang muda muda hensem hensem. Tak sempat nak berkenalan
Echeh! Gatei~

Sebaik sahaja turun dari Bukit Broga, baru dapat berbual dengan Abang Sare. Dengar cerita cerita dia. Semuanya menakjubkan. Seronok berbual dengan kakak kakak & abang abang ni. Macam macam kita belajar. Bila kita berkawan dengan peringkat umur kita sahaja, otak kita kurang sikit berkembang. Contohnya, aku banyak on track dengan kawan kawan yang lebih kurang sebaya, mereka kurang dari segi punctuality. Mesti aku yang kena tunggu berjam jam. Macam kakak abang ni, mereka dah di kira orang lama dalam dunia hiking. Kalau rasa nak kena bebel sebab lambat sampai, dipersilakan. It is all about discipline guys. That's what i like about hiking.

Meh aku perkenalkan, Tudung biru itulah Ika, Abang Sare, Kak B (tudung coklat),
Kak Aini (Bertopi) dan Cikgu. Maaf tak ingat nama.

For your information, Abang Sare dah panjat Bukit Broga lebih seratus kali. Kalau tanya dia berkenaan Bukit Broga, semua dia tahu. Dulu dia gemuk. Sangat gemuk. Baju dia masa tu saiz 6XL kot. Sekarang saiz M. Bayangkan? Ada sesuatu yang Abang Sare cakap pada aku yang aku takkan lupa sampai bila bila & sentiasa akan menjadi peniup semangat aku.

"Stamina bukan milik orang kurus"

Haha mesti orang kurus tak suka statement ni but its true. Take it or leave it, boo. Haha. 


11.12.16 : Bukit Batu Chondong

Ok. Untuk aktiviti kali ni, tarikhnya sedikit jauh sebab urusan kerja. Masa ni aku memang dah gian sangat nak memanjat, makanya aku memekak la dekat group hiking whatsapp. Ramai yang aku tak pernah jumpa dan on track sama sama. Sampai la salah seorang tu ajak aku cuba Bukit Batu Chondong. Boy nama dia. Remember his name okay. Haha. Inilah kali pertama aku jumpa dia dan on track dengan dia.

Menurut perbincangan malam sebelum tu, katanya nak mula naik pukul 7 pagi. Aku call la mamat ni, rupanya belum bangun lagi. Hampeh! Aku yakin dia lambat. Makanya..


Selfie lah sekeping dulu. Mind you, ini muka sebelum berlumpur,
berpeluh, berkicap, berkuah dan segalanya.

Bukit Batu Chondong terletak di belakang Zoo Negara iaitu Kemensah. Memandangkan ini memang kali pertama kami ke sini, aku tak berapa ariff sangat tentang laluan untuk menaiki Bukit Batu Chondong. Ada la juga beberapa blog yang aku baca. Katanya di ATV Adventure Park. Tapi mungkin masa kami pergi tu terlalu pagi, tak ada siapa yang kami boleh tanya. Aku parking depan Zoo Negara & naik kereta Boy sampai Kemensah. Yang ada masa tu cuma abang abang yang jogging menaiki jalan tar di situ. Kami tanya laluan masuk ke Bukit Batu Chondong, dia tunjuk track ATV. Aku dengan Boy confident je lalu track ATV tu.

Siapa yang pernah naik ATV, kau akan faham bertapa dahsyatnya track ATV tu. Setelah hampir beberapa minit berjalan, aku dengan Boy dapat rasa yang kami sesat. Tapi aku pulak yang over confident. Haha. Aku yakinkan dia aku cakap ada pokok buluh. Memang sepanjang laluan track ATV tu ada pokok buluh. 

By the time kitorang explore, jam dah menunjukkan waktu around
11am. ATV dah mula keluar masuk. This photo? This photo won't do
any justice on how terrible the track is.

Ini lah buktinya. Belum lagi masuk part aku berguling dalam lumpur. 
Boy dah gelakkan aku banyak kali. Sebab lumpur naik sampai muka,
baju, beg semua habis. Dia siap jerit lagi

"Woi kau nak jadi ATV ke apa?!"

Semenjak dari hari itu, nama aku jadi Echah ATV.
Jahat betei.

Punya la lama kami berjalan, ini je yang kami jumpa. Ada nombor telefon dekat situ
tapi tak ada signal. Aku tak risau sesat sebab kami belum betul betul dalam hutan.
So track untuk keluar balik agak jelas.


Yang kami jumpa hanyalah sebuah Air Terjun yang di beri nama Sofia Jane.
Hanya kerana Sofia Jane pernah berlakon di situ.

Lepak la sekejap dekat air terjun ni. Sejuk! Bukak kasut, basuh lumpur lumpur semua.

Sejujurnya aku dengan Boy tak puas hati. Sebab bukan setakat tak sampai puncak, jalan naik pun tak ada. Aku dengan dia siap redah sungai, redah sana sini. Ada la juga jumpa reben reben merah yang terikat pada pokok, tapi as we walk further up, hilang dah reben tu. Aku pujuk dia, aku kata daripada kita terus jalan, ada eloknya kita turun balik. Risau sesat.

On our way down, ada jumpa abang ni naik ATV. Kami tanya jalan masuk ke Bukit Batu Chondong. Bila dia dah explain tu, pergh, rasa bodoh sangat. Haha! Memang tenaga aku habis macam tu je. Bila kau bergelut dengan lumpur dan selut, penat dia lain macam. Sebab bila kau jatuh, struggle nak bangun balik tu pun dah banyak makan tenaga. Campur pulak the trip was full of laughters sebab Boy tak perabih nak bahan aku. 

Lepas tu dia tanya..

"Kita keluar dari sini, kita panjat Bukit Batu Chondong pulak.
Nak tak?"

Nak tak nak, aku pun setuju je lah. Sebab dia pun datang dari jauh and sanggup layan gian aku nak memanjat. Since energy aku pun dah suam suam kuku, maka proses pendakian pun agak lembab la jugak. Nyamuk dia banyak okay?! Aku paling kesian dekat Boy la sebab dia tunggu aku. Banyak dah nyamuk gigit dia.

Jalan nak ke puncak, hanya menggunakan tali. HANYA TALI. Aku ni gayat orangnya. Tambah pula aku pergi dengan dia berdua sahaja, dia dah naik dulu. Tak ada siapa nak guide aku dari bawah. I did try, aku jatuh. Bergesel dagu aku dengan batu tu. Boy pujuk aku banyak kali suruh naik, tapi aku tak boleh sebab sebelah tu dah gaung. Aku sedih jugak sebenarnya. Aku tak ada keyakinan diri and aku terkilan sebab Boy dapat naik puncak sorang je. 

Tak apa lah. Aku layan view dekat puncak sini je la. Aku nekad akan repeat lagi.
Seperti biasa, untuk setiap puncak yang aku gagal tawan, aku akan ulang semula.
InsyaAllah!

Macam biasa juga, ini video untuk sums up everything!

Please expect more stories about my outdoor adventures. Ini pun aku dah compress 3 cerita dalam satu entry. Haha. Never thought writing a blog would be this hard. Phew. Emosi kena stabil jugak sebenarnya. 
See ya!
AisyaAzman

Thank You For the Time Spent, Guys. Do Leave A Comment!

2 comments :

  1. bestnyaa..cantik view dari puncakk,dpt la ubat rasa penat sampai puncak tu :D

    ReplyDelete
  2. haii awak. jom join segmen ni http://shahirahsarmy.blogspot.my/2017/02/segmen-follow-me-februari-2017-my-first.html untuk tambah follower

    ReplyDelete

Hello Bloggers, do read my 'About Me' and 'Disclaimer' section before you leave a comment & play nice!

COPYRIGHT © 2016 AISYAAZMAN.BLOGSPOT.MY | ALL RIGHTS RESERVED